Langsung ke konten utama

DONATUR SEDEKAH TITIPAN : Total Penerimaan : 1.950.000 |(17/05) 1. Hamba Allah Rp. 200.000, 2. Siti Nurohmah Rp. 1.000.000. 3. Made Malinda K (Debong) Rp. 500.000 4. Sameera 50 Kg Beras (Dalam Bentuk Dana) 5.Laelawati Rp.100.000 6.Hamba Allah Rp. 50.000 7.Hamba Allah Rp.70.000 8.Hamba Allah Rp. 30.000. 9. Hamba Allah, 10 Kg Telur. Terima Kasih Atas Donasinya, Semoga Allah SWT memberikan balasan yang terbaik. Aamiin. Rekening Sedekah Titipan : BCA No.Rek. 493-010-6076 a.n Tubagus Ganden Arkadi    

Unggulan

Franco Fotana, Warga Italia Yang Berjuang Untuk Palestina

GANDENKU.COM | Dunia Islam - Dia adalah seorang Warga Italia asli bernama “Franco Fontana" bertempur bersama Palestina melawan tentara pendudukan selama 22 tahun.Dia menjual semua properti ayahnya di-Italia, Palermo pada tahun 1975, dan menyumbangkn ke kamp-kamp Palestina.Dia bergabung dalam setiap pertempuran bersama muslim Palestina lainnya dan dikenal karena akurasinya dalam menggunakan roket Katyusha.Dia masuk Islam dan mengubah namanya menjadi "YOUSSEF IBRAHIM" dan meninggal pada tahun 2015 di Lebanon.Meninggalkan surat wasiat dimana dia menulis, "Saya mungkin mati dan tidak melihat PEMBEBASAN PALESTINA, tetapi anak atau cucu saya pasti akan melihat kemerdekaannya"

Kasihan Negeri Ini, Pasien di Buang Rumah Sakit

Menyaksikan acara ILC yang malam ini (11/02/2014) sedang berlangsung saya merasa miris menyaksikannya. Bayangkan saja begitu teganya Rumah Sakit yang harusnya memberikan pelayanan kepada masyarakat dan tidak memandang ia mampu atau tidak mampu. Namun dalam ILC tersebut di ilustrasikan bahwa pasien yang sudah berusia senja yang harusnya mendapatkan pelayanan yang terbaik justru di buangnya.

Saya tidak habis pikir, apa yang ada dalam pikiran para pegawai Rumah Sakit tersebut, apakah mereka tidak pernah berpikir seandainya pasien tersebut orang tuanya ? saya juga tidak habis pikir apakah mereka-mereka hanya bisa berhitung dengan seberapa besar uang yang didapat.

Di ILC tersebut di antara tersangka saling menyalahkan satu sama yang lain, dan yang lebih sadisnya lagi dari ungkapan para tersangka ada niatan untuk membuat skenario baru dengan skenario yang di ungkap bahwa pasien tersebut akan di bawa ke rumah sakit Jiwa dan di jalan memberontak akhirnya lepas dari pegangan, akan tetapi yang menjadi lucu jika skenario ini dipaksakan masa seorang kakek yang tinggal tulang bisa mengalahkan minimal dua orang yang masih segar.

Setelah gagal dengan skenario busuknya, akhirnya dipakailah cara lainnya dengan cara menghilangkan barang bukti dengan mengubah kendaraan ambulan yang dipakenya menjadi kendaraan operasional biasa namun penyidik dari kepolisian mengetahui hal itu hanya karena dari sisa/bekas sticker yang masih belum bersih dari ambulan tersebut.

Hmm….Kasihan Negeri ini benar juga istilah Orang Miskin di Larang Sakit, saya berharap hal ini menjadi pelajaran bagi pegawa-pegawai Rumah Sakit dan Rumah Sakit lainnya tidak terulang.

Postingan Populer