Langsung ke konten utama

DONATUR SEDEKAH TITIPAN : Total Penerimaan : 1.950.000 |(17/05) 1. Hamba Allah Rp. 200.000, 2. Siti Nurohmah Rp. 1.000.000. 3. Made Malinda K (Debong) Rp. 500.000 4. Sameera 50 Kg Beras (Dalam Bentuk Dana) 5.Laelawati Rp.100.000 6.Hamba Allah Rp. 50.000 7.Hamba Allah Rp.70.000 8.Hamba Allah Rp. 30.000. 9. Hamba Allah, 10 Kg Telur. Terima Kasih Atas Donasinya, Semoga Allah SWT memberikan balasan yang terbaik. Aamiin. Rekening Sedekah Titipan : BCA No.Rek. 493-010-6076 a.n Tubagus Ganden Arkadi    

Unggulan

Franco Fotana, Warga Italia Yang Berjuang Untuk Palestina

GANDENKU.COM | Dunia Islam - Dia adalah seorang Warga Italia asli bernama “Franco Fontana" bertempur bersama Palestina melawan tentara pendudukan selama 22 tahun.Dia menjual semua properti ayahnya di-Italia, Palermo pada tahun 1975, dan menyumbangkn ke kamp-kamp Palestina.Dia bergabung dalam setiap pertempuran bersama muslim Palestina lainnya dan dikenal karena akurasinya dalam menggunakan roket Katyusha.Dia masuk Islam dan mengubah namanya menjadi "YOUSSEF IBRAHIM" dan meninggal pada tahun 2015 di Lebanon.Meninggalkan surat wasiat dimana dia menulis, "Saya mungkin mati dan tidak melihat PEMBEBASAN PALESTINA, tetapi anak atau cucu saya pasti akan melihat kemerdekaannya"

Gubernur Papua Bantah Berita Bohong Soal Dukung Ahok

GANDENKU.COM | JAYAPURA -- Gubernur Papua Lukas Enembe menyatakan, ia tidak pernah mencampuri urusan daerah lain, apalagi berbicara soal pemilihan kepala daerah (pilkada) selain di Bumi Cenderawasih.

"Saya perlu sampaikan kepada seluruh masyarakat Indonesia, khususnya kepada masyarakat DKI dan masyarakat Papua bahwa saya sama sekali tidak pernah memberikan pendapat atau pernyataan berkaitan dengan Pilkada DKI," katanya dalam siaran pers yang diterima Antara di Kota Jayapura, Papua, Selasa (18/10).


Mantan bupati Puncak Jaya itu merasa perlu memberikan klarifikasi berkaitan dengan berita miring atau tidak benar tentang pernyataan yang dihubungkan dengan panasnya Pilkada DKI saat ini dan mendukung calon gubernur tertentu. "Apalagi dihubung-hubungkan dengan keinginan agar Papua merdeka jika Ahok tidak diizinkan jadi gubernur," kata Lukas, yang mengaku sedang mendampingi Presiden Jokowi Widodo berkunjung ke Papua.

Dia mengaku menjadi tidak nyaman dengan berita bohong yang menjadi viral di media sosial dalam beberapa hari belakangan ini. Berita bohong itu dikhawatirkan dapat memecah belah persatuan dan kesatuan yang sudah terbangun dengan baik dan kokoh di tanah Papua, khususnya di Provinsi Papua.

"Sudah berkali-kali saya nyatakan bahwa NKRI harga mati bagi kami di Papua. Jadi jangan ada yang mencoba merusak tatanan yang sudah kami bangun dengan baik di tanah ini. Kami tidak berpikir untuk merdeka, tapi saat ini kami hanya fokus pada bagaimana cara mensejahterakan rakyat yang hidup di atas tanah ini," katanya menegaskan.

Sumber : Republika

Postingan Populer