Langsung ke konten utama

DONATUR SEDEKAH TITIPAN : Total Penerimaan : 1.950.000 |(17/05) 1. Hamba Allah Rp. 200.000, 2. Siti Nurohmah Rp. 1.000.000. 3. Made Malinda K (Debong) Rp. 500.000 4. Sameera 50 Kg Beras (Dalam Bentuk Dana) 5.Laelawati Rp.100.000 6.Hamba Allah Rp. 50.000 7.Hamba Allah Rp.70.000 8.Hamba Allah Rp. 30.000. 9. Hamba Allah, 10 Kg Telur. Terima Kasih Atas Donasinya, Semoga Allah SWT memberikan balasan yang terbaik. Aamiin. Rekening Sedekah Titipan : BCA No.Rek. 493-010-6076 a.n Tubagus Ganden Arkadi    

Unggulan

Teh Ati Sosok Alumni IPB Yang Baik dan Ramah

GANDENKU.COM | Sosok - Alumni IPB yang satu ini merupakan orang yang baik dan ramah yang pernah saya kenal. Ia adalah sosok yang supel dan tidak membedakan siapa teman bicaranya. Hari ini kebetulan melintas sebuah berita di beranda google ketika saya mencari informasi yang lain, penasaran dengan beritanya.Meskipun ini berita tahun 2008 atau 12 tahun yang lalu, asli pas baca sangat menarik sosok teteh yang satu ini. Berikut berita tentang sosok teteh yang baik ini yang saya ambil dari webnya kangsanusi.com.SEBAGAI wanita yang bergerak dibidang jasa kontruksi (konsultan kontruksi), Ati sapaan akrab wanita berusia 40 tahun dengan nama lengkap Ir Ati Hartati, M.Si tidak menyesal konsen di dunia usaha ini sejak usia 22 tahun. Sebab, dari 7000 pengusaha di bidang jasa kontruksi, kaum wanita tidak 5 persennya se-Indonesia yang bergelut dan memegang kendali perusahaan semacam ini.Kental dengan keluarga guru, Ati yang asli orang Serang ini rela melepaskan bayang-bayang keluarganya yang cenderu…

Rumah Kepala Desa Kader PKS Ramai-Ramai Di Robohkan Warganya

GANDENKU.COM | Cisolok - Heri Suryana atau lebih dikenal dengan Jaro Midun, kaget bukan kepalang saat istrinya menelepon dan mengabarkan bahwa rumahnya dirobohkan warga. Jumat (6/7/2017), lelaki yang merupakan Kepala Desa (Kades) Cikahuripan, Kecamatan Cisolok Kabupaten Sukabumi itu menghadiri acara resepsi pernikahan warganya, saat kejadian tersebut. 

Midun pun bergegas menuju rumahnya untuk memastikan apa yang sebenarnya terjadi. Sesampainya di halaman rumah, Kades Cikahuripan itu bingung seraya menghambur menemui kerumunan warga yang sedang membongkar kediamannya. Iapun menanyakan alasan warga mengapa mereka membongkar rumahnya. 


Salah seorang warga, sebut saja Ujang, pun menjelaskan jika inisiatif mereka merobohkan rumah Sang Kades, karena prihatin melihat kondisi rumah kediaman kepala desa yang sudah tidak layak huni. Ujang dan kawan kawan sengaja tidak memberitahukan niat mereka itu ke Jaro Midun. 


“Kami mengumpulkan sejumlah waga dan diam-diam mendatangi rumah Midun. Tanpa banyak bicara, kami pun merobohkannya dan terus dilanjutkan untuk merenovasinya,” demikian Ujang memberikan keterangan. 


Ujang menuturkan, awal keprihatinan warga muncul saat mereka bersilaturahim ke kediaman Kades, hari kedua lebaran lalu. Saat bersilaturahim itulah hujan deras turun dan warga pun menyaksikan rumah tersebut bocor disana-sini, nyaris di setiap sudut bagian rumah. 


Saat beberapa warga mencoba membetulkan atap yang bocor, ternyata beberapa bagian kayu penopang atap sudah lapuk yang nyaris runtuh. Menurut Ujang, mereka dan kawan-kawan mengaku sedih dan terharu, kades yang banyak berjuang untuk menyejahterakan warganya, malah kediamannya sendiri nyaris roboh dan tidak layak huni.


Sudah ratusan rumah warga yang tidak layak huni yang direnovasi berkat upaya kades menggedor bantuan dari pemerintah pusat dan provinsi. Namun justru Ia tidak memedulikan kondisi rumahnya sendiri.


Tokoh Cisolok lainnya, Yedi, menuturkan jika kades merupakan orang yang sangat memedulikan kemajuan desanya serta kesejahteraan warganya. Sejak sebelum adanya dana desa dari pemerintah pusat, Midun sangat aktif mengajukan proposal pembangunan infrastruktur desa. 


Yedi menyebut program irigasi desa, jalan desa, bedah rumah untuk warga miskin, serta memperjuangkan pelabuhan pendaratan ikan untuk kemudahan usaha nelayan di desanya. Sayangnya, perjuangan Midun membantu nelayan terbentur oleh kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti terkait moratorium pembangunan pelabuhan perikanan.



Saat ditanyakan tanggapannya terkait aksi warga merobohkan rumahnya, Midun mengaku hanya bisa pasrah karena saat dirinya datang, aksi itu sudah berlangsung. Ia mengaku terharu dan sangat menghargai upaya warganya yang bergotong-royong memperbaiki rumah kediamannya, termasuk urunan pendanaan. Kini sementara rumahnya belum selesai di renovasi, Midun sekeluargapun terpaksa menumpang di rumah tetangganya.


Sumber : FB Setia Lesmana

Komentar


Postingan Populer